Lupa

Ternyata acap kali kita lupa bahawa diri kita ini teramat hina, fakir dan dhaif. Kesombongan, angkuh dan pelbagai lagi belenggu menguasai diri.

Malangnya, tidak kita sedar bahawa dunia ini hanyalah bersifat sementara. Tidak sesekali kita bertanya kepada diri;

  • Siapa kita?
  • Dari mana kita?
  • Mahu ke manakah tujuan kita?

Sebagai peringatan buat diriku atas firman-Nya yang agung;

ثُمَّ جَعَلَ نَسْلَهٗ مِنْ سُلٰلَةٍ مِّنْ مَّآءٍ مَّهِيْنٍ ۚ

“Kemudian Ia menjadikan keturunan manusia itu dari sejenis pati, iaitu dari air (benih) yang sedikit dipandang orang;” (QS. As-Sajdah 32: Ayat 8)

Wahai diriku;
Ingatlah bahawa keajaiban dunia itu ada pada dirimu. Perhatikan asal kejadian mu yang hanya dari setetes air yang hina terpancar lalu ianya tersimpan dalam rahim.

Dari jutaan sel tetapi hanya satu yang dapat menembus ke dinding rahim itu!

Atas anugerahNya, berkembanglah setitis air hina itu tadi menjadi segumpal darah, kemudian menjadi daging dan daging itu terbungkus tulang belulang di tutup dengan kulit.

Lalu, berkembang dengan izin Allah, lengkap dengan seluruh anggota tubuh yang diperlukan dalam hidup.

Kemudian, dengan sifat Ar-Rahman itu ditiupkan rohNya maka, jadilah kamu sosok sebagai manusia.

Allahu Akbar,
Hanya dari setitis air hina, muncul makhluk yang menjadi khalifah di muka bumi.

Hanya dari setitis air hina, muncul tokoh-tokoh dunia yang menggemparkan sejarah kehidupan.

Hanya dari setitis air hina, muncul pemikir-pemikir ulung yang merubah dunia.

Hanya dari setitis air hina, muncul dunia baru dengan segala kecanggihannya dan kemegahannya.

Maha Suci Allah,
Dengan setitis air hina, Allah menunjukkan tanda-tanda kekuasaanNya bagi kaum yang berakal, berfikir, yang mengambil pelajaran juga yang berilmu.

Dengan melihat asal kejadianmu dari setitis air yang hina itu seharusnya kesombongan musnah dengan sendirinya.

Dengan kebesaranNya,
Allah menunjukkan kepada manusia hanya dengan melihat asal kejadian nya. Sampai saat ini bahkan sampai kiamat tiba sekalipun manusia tidak akan mampu secara sempurna mempelajari manusia. Tidak mampu menggali dirinya apatah lagi begitu lemah berhadapan dengan dirinya sendiri.

Apa yang mahu disombongkan?

Dari setitis air hina, berabad-abad manusia tidak tuntas mempelajari nya.

Dari hanya setitis air hina muncul misteri yang amat rumit dipecahkan malah sampai ke saat ini tidak ada manusia yang mampu menciptakan setitis air hina ini. Ya, setitis!

Hanya kepada Engkaulah Ya Allah,
Hamba yang berasal dari setitis air yang dianggap hina ini mengetuk pintu ampunanMu, kasih sayangmu, taufik dan hidayahMu.

Dan izinkan hamba untuk bersujud dihadapanMu Yang Maha Besar dan Yang Maha Agung.

Tanpa izinMu Ya Allah, tidak akan mampu untuk hamba sujud, mengucapkan syukur serta puji-pujian buatMu.

Sungguh,
Diri ini mulia di mata manusia kerana Allah SWT sentiasa menutup segala keaiban para hambaNya.

Dan berpesan-pesanlah kamu dengan kebaikan dan kesabaran.

4 thoughts on “Lupa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s