Kisah Pemilik Kebun Yang Kedekut

Kisah ini diceritakan oleh Allah di dalam Surah Al-Qalam. Sebarkan cerita ini demi pengajaran bersama, agar tidak kedekut untuk berkongsi harta.

Dalam mengajak kebaikan, Al-Quran tidak selalu menggunakan kalimat seruan. Seringkali Allah menyeru kepada kebaikan dalam Al-Quran melalui kisah-kisah. 

Surah ini mengisahkan tentang para pemilik kebun yang diuji oleh Allah ketika mereka melarang orang-orang miskin merasai hasil kebun mereka dan bersikap kedekut atas kurniaan Allah.

Diberitakan bahawa kisah ini terjadi di Yaman. Bapa pemilik kebun ini seorang yang soleh serta memiliki banyak anak, harta melimpah dan kebun yang luas. Bapanya selalu menyisihkan hasil kebunnya untuk diberikan kepada fakir miskin dan bahkan membiarkan fakir miskin tersebut memasuki kebun-kebunnya untuk menikmati hasilnya.

Bapa pemilik kebun yang dermawan ini membahagi hasilnya kepada 3 iaitu; . sepertiga untuk modal, sepertiga untuk keluarga dan sepertiga lainnya untuk fakir miskin. Kerana sifat kedermawanannya, ia dicintai masyarakat malah Allah kurniakan kebunnya tumbuh subur dan berkembang dengan baik.

Akan tetapi, ketika bapa pemilik kebun ini sudah meninggal dan hartanya diwarisi oleh anak-anaknya, mereka mula merasa tamak malah merasai kerugian jika tradisi bapanya ini diteruskan lagi. Bagi mereka, dengan menidakkan fakir miskin itu akan membuatkan mereka menjadi lebih kaya lagi.

Meskipun ada yang menasihati, tidak juga dihiraukannya.

Bagi mengelakkan dari fakir miskin yang meminta hasilnya, mereka pergi ke kebun untuk memetik hasilnya pada awal pagi hari sebelum orang-orang bangun tidur agar tidak dilihat orang.  Mereka sengaja merencanakan untuk tidak disisakan bagi fakir miskin tersebut.

Maka, ketika mereka sampai di kebun di awal pagi tersebut, mereka sangat terkejut kerana kebun mereka telah hancur malah tiada lagi sisa-sisa yang boleh di manfaatkan.

Setelah melihat kebun yang sudah hancur, mereka berkata; “Sungguh kita telah tersesat, ini bukan kebun kita”. Akhirnya mereka menyesali perbuatan mereka.

Maha Benar Allah di atas firman-Nya yang agung;

Sesungguhnya Kami telah timpakan mereka dengan bala bencana, sebagai mana Kami timpakan para pemilik kebun (dari kaum yang telah lalu), ketika orang-orang itu bersumpah (bahawa) mereka akan memetik buah-buah kebun itu pada esok pagi. (Surah Al Qalam – Ayat 17)

Serta mereka tidak menyebut pengecualian (daripada apa jua kemungkinan. – Seolah-olah begitu yakin mereka boleh memetik buah itu). (Surah Al Qalam – Ayat 18)

Maka kebun itu didatangi serta diliputi oleh bala bencana dari Tuhanmu (pada malam hari), sedang mereka semua tidur. (Surah Al Qalam – Ayat 19)

Lalu menjadilah ia sebagai kebun yang telah binasa semua buahnya. (Surah Al Qalam – Ayat 20)

Kemudian pada pagi-pagi, mereka panggil memanggil antara satu dengan yang lain. (Surah Al Qalam – Ayat 21)

(Setengahnya berkata): Pergilah pada pagi-pagi ke kebun kamu, kalau betul kamu mahu memetik buahnya. (Surah Al Qalam – Ayat 22)

Lalu berjalanlah mereka sambil berbisik (katanya): (Surah Al Qalam – Ayat 23)

Pada hari ini, janganlah hendaknya seorang miskin pun masuk ke kebun itu mendapatkan kamu. (Surah Al Qalam – Ayat 24)

Dan pergilah mereka pada pagi-pagi itu, dengan kepercayaan, (bahawa) mereka berkuasa menghampakan fakir miskin dari hasil kebun itu. (Surah Al Qalam – Ayat 25)

Sebaik-baik sahaja mereka melihat kebunnya, mereka berkata: Sebenarnya kita sesat jalan, (ini bukanlah kebun kita). (Surah Al Qalam – Ayat 26)

(Setelah mereka perhati dengan teliti, mereka berkata: Tidak! Kita tidak sesat), bahkan kita orang-orang yang dihampakan (dari hasil kebun kita, dengan sebab ingatan buruk kita sendiri). (Surah Al Qalam – Ayat 27)

Berkatalah orang yang bersikap adil di antara mereka: Bukankah aku telah katakan kepada kamu (semasa kamu hendak menghampakan orang-orang fakir miskin dari habuannya): Amatlah elok kiranya kamu mengingati Allah (serta membatalkan rancangan kamu yang jahat itu)? (Surah Al Qalam – Ayat 28)

Mereka berkata (dengan sesalnya): Maha Suci Tuhan Kami! Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang berlaku zalim! (Surah Al Qalam – Ayat 29)

Kemudian setengahnya mengadap yang lain, sambil cela-mencela. (Surah Al Qalam – Ayat 30)

Mereka berkata: Aduhai celakanya kita! Sesungguhnya kita adalah orang-orang yang melampaui batas. (Surah Al Qalam – Ayat 31)

Semoga Tuhan kita, (dengan sebab kita bertaubat) menggantikan bagi kita yang lebih baik daripada (kebun yang telah binasa) itu; sesungguhnya, kepada Tuhan kita sahajalah kita berharap. (Surah Al Qalam – Ayat 32)

Demikianlah azab seksa (yang telah ditimpakan kepada golongan yang ingkar di dunia) dan sesungguhnya azab hari akhirat lebih besar lagi; kalaulah mereka orang-orang yang berpengetahuan (tentulah mereka beringat-ingat). (Surah Al Qalam – Ayat 33)

Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, disediakan bagi mereka taman-taman Syurga yang penuh nikmat, di sisi Tuhan mereka. (Surah Al Qalam – Ayat 34)

Hikmah dari Kisah Pemilik Kebun

Menurut M.Quraish Shihab dalam Tafsir Al-Misbahnya, dari kisah di atas ada beberapa hikmah yang bisa kita simpulkan.

Pertama – Jika kisah tersebut merupakan kisah yang benar-benar terjadi, maka ini merupakan peringatan untuk berbuat baik kepada fakir miskin dan mereka yang kurang mampu. Ini kerana dalam harta orang yang bertaqwa ada hak fakir miskin. Baik yang minta mahupun yang tidak meminta.

Kedua – Walaupun kita telah menunaikan zakat, kita tetap dianjurkan membantu fakir miskin yang ada di sekitar kita jika kita sememangnya mampu.

Ketiga – Perkataan “ Asaa robbunaa” di dalam ayat 32 menandakan bahawa para pemilik kebun menyedari ujian itu merupakan didikan dari Allah, sehingga ketika kita mendapat ujian maka kita wajib mengambil pelajaran darinya. Dilanjutkan dengan kata “…ayyubdilanaa khoiroo minhaa innaa ilaa robbinaa rooghibun” mereka meminta untuk digantikan dengan kebun yang lebih baik daripada ini dan memohon ampun kepada Rabb mereka.

Keempat – Tidak ada istilah putus asa bagi seorang muslim sehingga mereka meminta ampun dan berharap ada yang lebih baik. Jika ini merupakan kisah simbolik maka kita dapat mengambil hikmah bahawa seperti kita lihat sekarang banyak orang (dan mungkin kita juga) pernah berfikir bahawa kita merasa sudah berbuat banyak dan yakin sekali bahawa akan mendapat tempat terpuji dimata Allah.

Kelima – Jangan pernah merasa cukup dengan amalan-amalan yang sudah dilakukan dan jangan berfikir di akhirat kelak kita akan memetik pahala hasil jerih payah kita walhal belum tentu demikian adanya. Jangan tertipu, seperti kisah para pemilik kebun di atas yang membayangkan dapat memetik hasilnya, namun Allah memusnahkan kebun mereka kerana kesalahan mereka dan mereka pun tidak mendapat apa-apa dari kerja keras mereka.

Ayuh bersama meningkatkan amal kita sehingga maut menjemput tiba. Yang terbaik itu bukan yang paling banyak amal melainkan yang paling baik amalannya.

Dari Abu Hurairah r.a. sesungguhnya Nabi Muhammad SAW bersabda;

“Tidak ada satu subuh-pun yang dialami hamba-hamba Allah kecuali turun kepada mereka dua malaikat. Salah satu di antara keduanya berdoa: “Ya Allah, berilah ganti bagi orang yang berinfaq”, sedangkan yang satu lagi berdo’a “Ya Allah, berilah kerusakan bagi orang yang menahan (hartanya)” (HR Bukhari)

Allahumma Ya Rahman Ya Rahim Ya Mujib,
Jadikanlah kami menjadi sebaik-baiknya Hamba-Mu dan jauhkan kami dari kelalaian, kekufuran, kefakiran serta melakukan sebarang kemaksiatan. Allahumma Ameen.

Dan berpesan-pesanlah kamu dengan kebaikan dan kesabaran.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s