Bunian (Bani’an)

Kata asal Bunian adalah Bani’an;

  • Bani – Kaum, keturunan, atau anak seseorang
  • ‘An – Merujuk kepada nama seseorang

Perbezaan Bunian Dengan Jin Pari

Melayu dibahagikan kepada dua kumpulan. Yang pertama, orang awam dan yang kedua, yang telah dijadikan tidak kelihatan dan terpencil oleh Allah SWT dari bersekutu dengan orang awam seperti kita.

Mereka mencapai tahap karamah, iaitu adalah satu keajaiban tetapi untuk orang bukan nabi (iaitu doa mereka tidak terbatas, doa mereka dipenuhi oleh Allah SWT secara langsung seperti sejarah “Kutukan Mahsuri di Langkawi”, boleh juga lihat sejarah wali 7, dan sejarah Tok Kenali) sementara untuk keajaiban nabi, kita menyebutnya sebagai Mukjizat.

Mereka juga dikenali sebagai orang yang tidak kelihatan (atau Bunian). Mereka bukan jin, mereka orang biasa cucu Adam Alaihissalam dan Siti Hawa.

Sejarah kewujudan mereka bermula di kepulauan Nusantara, di mana lelaki yang bernama ‘An, (seorang Waliyullah) yang memiliki tingkat taqwa yang tinggi. Oleh kerana ia tidak dapat hidup dalam masyarakat dengan banyak orang yang menyinggung, menipu, tidak peduli, tidak memenuhi janji, dan orang yang suka memanipulasi seperti kita.

Akhirnya, dia telah berdoa kepada Allah SWT supaya kewujudannya dan anak-anak serta keturunannya terpencil dan tidak dapat dilihat dari pandangan umum. Jadi, anak-anak dan keturunannya dikenali sebagai bani, yang bermaksud kaum atau keturunan dan anak.

Sekiranya anda sentiasa belajar dengan guru silat terutama di kampung dan sentiasa bersekutu dengan dukun Melayu islam di Malaysia, anda akan mengetahui dan terdedah kepada cerita ini. Kenyataan Bunian, mereka adalah orang biasa, mereka berkongsi dunia yang sama seperti kita tetapi di tempat terpencil dan berpagar (dengan doa) menjadi tidak kelihatan.

Ada perbezaan antara sikap mereka dengan kita, mereka tenang dan kita pula terburu-buru. Ramai di antara kita yang salah faham tentang ‘Bunian’ dan ‘Jin’, apabila anda dibawa ke tempat mereka, anda akan diajar ilmu agama, hikmah beberapa ayat sehingga apabila anda kembali ke tempat asal malah, anda berkebolehan untuk merawat orang sakit. Kebanyakan kita menyamakan Bunian dengan jin.

Kehilangan bayi di rahim adalah dari kerja jin, bukannya Bunian. Jin tersebut dikenali sebagai Jin Pari, mereka berwujud seperti sosok manusia, hidup bermasyarakat.

Tentang Jin Pari ini, ada antara manusia yang dipermainkan oleh mereka, seperti contohnya apabila kita tiba di satu warung di waktu malam untuk menjamu selera tatkala diri kelaparan. Pada awalnya, ia kelihatan seperti makanan tetapi tiba-tiba makanan itu berubah menjadi tahi, ulat, daun, kayu-kayu reput dan sebagainya. Dan sekiranya anda dibawa ke tempat mereka lalu kembali ke dunia nyata, anda menjadi gila.

Di dalam Al-Quran tidak menyebut keberadaan bunian, ia hanya menyebut tentang kewujudan manusia, jin, binatang dan malaikat. Tidak ada keperluan bagi Al-Quran untuk menyebutnya kerana mereka adalah orang biasa dan nama bunian hanya tajuk direka oleh masyarakat Melayu dahulu kala kepada manusia yang telah dijadikan oleh Allah SWT supaya mereka tidak dilihat oleh manusia lain (orang awam seperti kita).

Di dalam Al-Quran, terdapat ayat pelindung diri sehingga kita tidak dapat dilihat oleh musuh dan orang lain;

“Dan apabila engkau membaca Al-Quran (wahai Muhammad), Kami jadikan perasaan ingkar dan hasad dengki orang-orang yang tidak beriman kepada hari akhirat itu sebagai dinding yang tidak dapat dilihat, yang menyekat mereka daripada memahami bacaanmu.” (Al-Israa’ : 45)

Berkenan dengan jin pula, kecantikan dan kehodohan wajah jin ini sentiasa berubah-ubah. Jasad mereka tidak seperti manusia dan boleh di kategorikan sebagai;

  • Muslim Yang Soleh – Semakin baik amalannya, semakin bertambah cantik wajahnya
  • Muslim Yang Fasiq – Semakin buruk amalannya, semakin bertambah hodoh wajahnya. Tetapi jika dia bertaubat, wajah dan tubuhnya akan berubah semakin cantik.
  • Kafir – Sentiasa hodoh bahkan semakin hodoh

Berdasarkan kepada hadith Nabi SAW; “Jin itu ada tiga golongan. Satu golongan yang mempunyai kepak yang terbang ke sana ke mari (di udara), satu golongan pula berbentuk ular dan anjing, manakala golongan yang ketiga ada yang tinggal setempat dan ada yang berpindah randah.” (Riwayat al-Tabarani dalam al-Mu’jam al-Kabir, no. 573; al-Hakim dalam al-Mustadrak no. 3702)

Bagaimanapun, usahlah kita terlalu obses dalam hal berkaitan bunian sehingga sanggup melakukan pelbagai ritual bertentangan dengan Islam sehingga jatuh kepada syirik.

Semoga Allah melindungi kita sekeluarga dari sebarang kemungkinan dan bahaya yang tidak diduga. Ameen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s