Kisah Tsa’labah Yang Mendesak Rasulullah Mendoakannya Menjadi Kaya Raya

Dahulu kala, hiduplah Tsa’labah yang merupakan bahagian dari kaum Anshar. Ia hidup dalam jeratan kemiskinan yang amat. Meskipun dalam keadaan miskin, Tsa’labah dikenal sebagai orang yang tetap beriman kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW.

Hingga suatu ketika, saat Tsa’labah mulai muak dengan kemiskinan yang dialaminya, ia memujuk Rasulullah agar mendoakannya menjadi orang yang kaya raya.

Tsa’labah berkata; “Wahai Rasulullah, doakanlah aku agar Allah melimpahkan harta yang banyak.”

Namun permintaan Tsa’labah tersebut ditolak mentah-mentah oleh Rasulullah; “Wahai Tsa’labah, sesungguhnya sedikit jasa sesuatu yang boleh engkau syukuri jauh lebih baik daripada yang banyak namun tidak mampu engkau syukuri. Bukankah engkau memiliki tauladan dari Rasulullah? (yang tidak hidup dengan harta berlimpah) Demi Zat yang jiwaku berada ditangan-Nya, jika aku menginginkan gunung berubah menjadi emas dan perak maka semua itu akan terjadi.”

Mendapat jawaban demikian, Tsa’labah kecewa, namun tetap tidak mengurungkan niatnya. Tsa’labah terus mendesak Rasulullah agar mendoakannya menjadi seorang yang kaya raya.

Rasulullah faham benar bahawa seseorang boleh menjadi lalai kerana harta dunia meskipun jika Rasullullah mendoakannya, ditakuti Tsa’labah akan ingkar kepada Allah.

Tsa’labah yang saat itu sangat berharap menjadi orang kaya akhirnya mampu meluluhkan hati Rasulullah dengan sebuah janji bahawa ia akan tetap istiqamah di jalan Allah.

Maka akhirnya Rasulullah SAW mendoakannya dan dimilikilah seekor kambing oleh Tsa’labah sebagai permulaannya.

Hari demi hari kemudiannya dilalui oleh Tsa’labah dengan kesibukan merawat dan mengembangbiakkan kambingnya. Berkat usaha, kambingnya pun membiak dengan sangat banyak sehingga membuatkan kota Madinah sesak dipenuhi kambing. Menyingkapi keadaan tersebut, Tsa’labah memindahkan tempat gembala kambing-kambingnya di sebuah lembah luar kota Madinah.

Tsa’labah yang semakin sibuk mengurus kambing-kambingnya akhirnya perlahan mulai meninggalkan solat. Bahkan ketika salah seorang utusan Rasulullah mendatanginya untuk meminta zakat dari Tsa’labah, ia menolaknya dengan alasan zakat hanyalah sekadar cukai belaka.

Utusan Rasulullah itu lalu menyampaikan apa yang dikatakan Tsa’labah hingga membuat Rasulullah SAW sedih dan geram.

Maka Baginda SAW berkata; “Sungguh celaka Tsa’labah. Sungguh celaka ia.”

Kejadian yang dialami Tsa’labah di atas menjadi sebab turunnya Surah At-Taubah ayat 75-76.

Maha Benar Allah di atas firman-Nya yang agung;

“Dan di antara mereka ada yang membuat janji dengan Allah dengan berkata: “Sesungguhnya jika Allah memberi kepada kami dari limpah kurniaNya, tentulah kami akan bersedekah, dan tentulah kami akan menjadi dari orang-orang yang soleh” (QS. At-Taubah: 75)

“Kemudian setelah Allah memberi kepada mereka dari limpah kurniaNya, mereka bakhil dengan pemberian Allah itu, serta mereka membelakangkan janjinya; dan sememangnya mereka orang-orang yang sentiasa membelakangkan (kebajikan).” (QS. At-Taubah: 76)

Sadar akan perbuatannya yang melampaui batas, Tsa’labah lalu memohon ampun kepada Rasulullah dan bersedia membayar zakat. Akan tetapi, Rasulullah telanjur mendapat perintah dari Allah SWT agar tidak menerima zakat dari Tsa’labah sebagai akibat dari kebakhilannya. Astagfirullah


Kelebihan Membayar Zakat

  • Mendapat rahmat daripada Allah SWT – Harta dan rezeki kita akan bertambah dan bukannya berkurang
  • Mengeratkan Kasih Sayang – Orang yang kaya dan senang membantu orang yg miskin dan fakir. Si kaya turut merasai kepayahan dan kedhaifan yg dilalui oleh saudara seIslam dengannya
  • Mendapat ganjaran Syurga Firdausi – Allah SWT telah menjanjikan balasan Syurga yg tertinggi sekali iaitu Jannatul Firdausi buat semua pembayar zakat
  • Membersihkan Hati dan Harta Daripada Perkara Yang Merosakkan – Zakat mengajar dan mendidik kita agar bersikap pemurah, saling bantu membantu dan memberi pertolongan kepada orang yang berhak mendapatkannya. Justeru itu terhindarlah sikap tamak, bakhil dan sombong yg berada di hati-hati kita Na’uzubillah

Maha Benar Allah di atas firman-Nya yang agung;

“Dan rahmat Ku akan meliputi segala sesuatu. Akan Ku tetapkan kehidupan yang baik untuk orang yang taat beribadat dan membayar zakat serta mereka yang percaya akan ayat-ayat Kami.” (Surah al-A’raf : 156)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s