Kecilkan Dunia, Besarkan Akhirat

Hasan Basri ditanya;
Apa rahsia zuhudmu di dunia ini?

Beliau menjawab;
Aku tahu rezekiku tidak akan diambil orang lain, kerana itu hatiku selalu tenang.

Aku tahu amalku tidak akan dikerjakan orang lain, kerana itulah aku sibuk beramal soleh.

Aku tahu Allah SWT selalu memerhatiku, kerana itulah aku malu jika Allah melihatku dalam maksiat.

Aku tahu kematian itu sudah menungguku, kerana itulah aku selalu menambah bekal untuk hari pertemuanku dengan Allah.

Subhanallah, ianya jawapan yang sangat indah !!

Sahabatku Yang Mulia;

Jangan tertipu dengan usia MUDA kerana syarat mati itu tidak harus TUA.

Jangan terpedaya dengan tubuh yang SIHAT kerana syarat mati tidak mesti SAKIT.

Jangan terperdaya dengan HARTA KEKAYAAN kerana Si kaya pun tidak pernah menyiapkan kain kafan buat dirinya meski cuma selembar.

Mari terus berbuat BAIK, berniat untuk menjadi BAIK, berkata sesuatu yang BAIK, memberi nasihat yang BAIK meskipun tidak banyak orang yang mengenalimu dan tidak suka dengan nasihatmu

Cukuplah Allah yang mengenalimu lebih daripada orang lain !

world
Kecilkan dunia dan besarkan akhirat. Genggamlah dunia di tanganmu dan bukannya di hatimu !

Jadilah bagai jantung yang tidak terlihat, tetapi terus berdenyut setiap saat hingga kita terus mengecapi kehidupan yang penuh kesyukuran, berkarya dan menebar manfaat buat insan di sekeliling kita sehingga sampai waktu mata terpejam selamanya atas perintah Yang Maha Esa.

Sahabatku Yang Mulia;

“Waktu yang kusesali adalah jika pagi hingga matahari terbenam, ‘Amalku tidak bertambah sedikitpun, padahal aku tahu saat ini umurku berkurang” (Ibnu Mas’ud r.a.)

Sikap zuhud adalah amalan hati, sangat samar, dalam dan memerlukan kekuatan besar untuk menumbuhkannya. Nabi Muhammad SAW bersabda:

“Zuhud itu di sini! Takwa itu di sini! Ketulusan (ikhlâs) itu di sini!” seraya menunjuk tangan ke dadanya.

Orang yang mampu menumbuhkan prinsip-prinsip zuhud dalam kalbunya telah meneguhkan bangunan tauhid yang kukuh. Hanya Allah sahajalah yang dia tuju, akhirat adalah negeri tujuan hidupnya, serta tak mudah terpikat oleh rayuan dan gemerlap dunia. Dia tidak mengejar hal-hal duniawi, tapi dunia justru mengejarnya.

Rasulullah SAW juga bersabda;

Barangsiapa yang keinginannya adalah negeri akhirat, maka Allah akan mengumpulkan kekuatannya, menjadikan hatinya kaya dan dunia akan mendatanginya dalam keadaan hina. Namun barangsiapa yang niatnya mencari dunia, Allah akan mencerai-beraikan urusan dunianya, menjadikan kefakiran di kelopak matanya, dan dunia yang berhasil diraih hanyalah apa yang telah ditetapkan baginya.” (HR Ahmad dan Ibn Hibban)

Jadi, memilih hidup zuhud bukan bererti melalaikan tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai manusia. Bukan meninggalkan kewajiban untuk mencari nafkah untuk keluarga. Bukan pula berlari dan bersembunyi di dalam gua. Bukan pula meminta kepada Allah untuk segera meninggalkan dunia ini. Namun, zuhud adalah kesedaran jiwa yang selalu kokoh dalam memegang tujuan penciptaan, yakni untuk beribadah.

Zuhud adalah kesedaran jiwa bahawa yang selalu mengisi kalbunya hanya Allah, bukan selain-Nya. Kerana itu, Syekh Abdul Qadir Al-Jailani mengingatkan, genggamlah dunia di tangan, jangan di dalam hati !

Imam Hasan Al-Bashri berkata;

“Aku telah menjumpai suatu kaum dan berteman dengan mereka. Tidaklah mereka itu merasa gembira karena sesuatu yang mereka dapatkan dari perkara dunia, juga tidak bersedih dengan hilangnya sesuatu itu. Dunia di mata mereka lebih hina daripada tanah. Salah seorang di antara mereka hidup satu atau dua tahun dengan baju yang tidak pernah terlipat, tidak pernah meletakkan panci di atas perapian, tidak pernah meletakkan sesuatu antara badan mereka dengan tanah (beralas) dan tidak pernah memerintahkan orang lain membuatkan makanan untuk mereka. Apabila malam menjelma, mereka berdiri di atas kaki mereka, meletakkan wajah-wajah mereka dalam sujud dengan air mata bercucuran di pipi-pipi mereka dan bermunajat kepada Allah agar melepaskan diri mereka dari perbudakan dunia. Ketika beramal kebaikan, mereka bersungguh-sungguh dengan memohon kepada Allah untuk menerimanya. Apabila berbuat keburukan, mereka bersedih dan bersegera meminta ampunan kepada Allah. Mereka sentiasa dalam keadaan demikian. Demi Allah, tidaklah mereka itu selamat dari dosa kecuali dengan ampunan Allah. Semoga Allah melimpahkan rahmat dan ridha-Nya kepada mereka.”

Orang yang zuhud adalah orang yang selalu bersikap sabar dalam penderitaan, selalu bersikap qanaah (merasa cukup) dengan seluruh pemberian Allah, bertawakal dan bertakwa, serta yaqin dengan keyakinan penuh akan jaminan Allah. Sehingga ia akan mantap dalam beribadah, mempunyai tujuan hakiki dalam hidupnya, serta menjadikan dunia dan usahanya sebagai media untuk persiapan kehidupan abadi di akhirat.

Rasulullah SAW bersabda;

“Sekiranya anak Adam memiliki harta sebanyak dua bukit, niscaya ia akan mengharapkan untuk mendapatkan bukit yang ketiga, dan tidaklah perut anak Adam itu dipenuhi melainkan dengan tanah, dan Allah menerima taubat siapa saja yang bertaubat.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Dan berpesan-pesanlah kamu dengan kebaikan dan kesabaran. Allahumma Ameen

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s