Kenali Hawa Nafsu

Sifat ADA adalah sebenarnya sifat Allah.

Sifat ADA itu ESA, hanya Allah sahaja yang layak bersifat dengan sifat ADA. Selain daripada Allah sebenarnya bersifat dengan sifat tidak ada atau tiada. Untuk memperkenalkan diriNya, Allah telah tajalli atau zahirkan sifat adaNya. Apabila Allah zahirkan sifat adaNya, sifat ada itu tetap menjadi milik Allah juga dan tidak akan menjadi milik selain dari Allah termasuk juga tidak akan menjadi milik kita sendiri. Sepatutnya apabila Allah memperkenalkan sifat adaNya, hendaklah diakui sifat ada yang sedang diperkenalkan itu adalah sifat Allah.

Tetapi kebanyakan manusia di atas muka bumi ini telah salah sangka ada Allah yang sedang diperkenalkan itu telah dianggap sebagai ada diri sendiri. Sangkaan ada Allah yang sedang diperkenalkan sebagai ada diri sendiri itulah sebenarnya hawa nafsu.

Apabila rasa ada diri sendiri, maka timbullah rasa Aku (diri sendiri) yang hidup, Aku (diri sendiri) yang tahu, Aku (diri sendiri) yang berkuasa, Aku (diri sendiri) yang berkehendak, Aku (diri sendiri) yang melihat, Aku (diri sendiri) yang mendengar, Aku (diri sendiri) yang berkata-kata sedangkan sifat hayat, ilmu, kudrat, irodat, basor, samak dan kalam adalah sifat-sifat yang wajib bagi Allah. Sifat-sifat yang wajib bagi Allah adalah hanya milik Allah sendiri sahaja..

Apabila kita merasa ada diri sendiri disamping wujud Allah, maka secara automatik segala sifat milik Allah itu akan dianggap atau disangka sebagai sifat milik diri yang disangka atau diri yang sedang dirasai ada itu. Rasa ada diri (sedang menyangka sifat ada Allah sebagai sifat ada diri sendiri) itulah sebenarnya apa yang dimaksudkan dengan hawa nafsu sendiri.

Peranan kita semua ialah melakukan PERANG dengan NAFSU (rasa ada diri sendiri). Seperti apa yang telah disabdakan oleh Baginda Muhammad SAW; “Perang yang paling besar ialah berperang dengan hawa nafsu sendiri!”.

Selama ini kita telah menganggap / menyangka sifat ada Allah yang sedang diperkenalkan untuk memperkenalkan dirinya sebagai sifat ada diri sendiri (sedang merasa diri kita ada disamping wujud Allah). Oleh kerana sifat Ada adalah sifat yang wajib bagi Allah, dan sifat yang wajib bagi Allah ini Esa dan tidak ada selain dari Allah yang boleh bersifat dengan sifat Ada. Tidak ada sesuatu yang lain yang bersamaan dengan sifat Allah. Jika Allah tidak memperkenal sifat adaNya, Dia tidak akan dikenali. Untuk memperkenal diriNya Allah mentajalli atau menzahir segala wujud, sifat, nama dan perbuatan Nya.

Penzahiran wujud, sifat, nama dan perbuatan Allah inilah yang dinamakan sebagai makhluk. Maksudnya makhluk Allah adalah apa yang Allah sedang memperkenalkan tentang wujud, sifat, nama dan perbuatanNya, setiap satu pengenalan yang berbeza diberikan satu nama panggilan yang lain. Perbezaan nama adalah sedang menunjukkan perbezaan penzahiran wujud, sifat, nama dan perbuatan Allah yang berbeza. Kesemua makhluk Allah adalah merupakan atau sedang menzahir ujud, sifat, nama dan perbuatan Allah, dan makhluk tidak mempunyai sifat ada yang tersendiri.

Wujud makhluk adalah sebenarnya adalah sedang menerangkan tentang wujud Allah. Sebenarnya makhluk tidak mempunyai wujud sendiri, sesuatu yang tidak mempunyai wujud sendiri adalah sesuatu yang tidak ada.

Yang ada wujud sendiri atau yang ada dengan sendiri sahaja yang bersifat dengan sifat ada iaitu Allah, selain dari Allah bersifat dengan sifat tiada. Sifat ada yang terlihat, sifat ada yang terasa, sifat ada yang sedang dijiwai adalah sifat ada Allah yang sedang diperkenalkan. Selama ini kita telah salah sangka wujud Allah telah dianggap atau disangka sebagai wujud diri sendiri dan sebagai wujud selain dari Allah.

“Peranan utama adalah mengistiharkan perang dengan diri yang sedang disangka ada (sedang merasai ada Allah sebagai diri sendiri) sebagaimana firman Allah;

Maha Benar Allah di atas firman-Nya yang agung;

وَمَن يَقُلْ مِنْهُمْ إِنِّي إِلَٰهٌ مِّن دُونِهِ فَذَٰلِكَ نَجْزِيهِ جَهَنَّمَۚ كَذَٰلِكَ نَجْزِي الظَّالِمِينَ

Dan (jika ada) sesiapa di antara mereka berkata: “Sesungguhnya aku ialah tuhan selain dari Allah”, maka yang berkata sedemikian itu, Kami akan membalasnya dengan (azab) neraka jahannam; demikianlah Kami membalas golongan yang zalim. [Surah Al-‘Anbyā’ (Ayat 29)]

إِنَّنِي أَنَا اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدْنِي وَأَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي

“Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah solat untuk mengingati Daku”. [Surah Ţāhā (Ayat 14)]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s