Hayati Kisah Nabi Yusuf as – Sebagai Persediaan di Hari Mendatang

Mengikut data Bank Negara Malaysia 2016 di dalam buku “The Colour Of Inerquality” pernah menyatakan bahawa;

  1. Hanya 1 dari 10 orang rakyat kita mampu bertahan lebih 6 bulan jika hilang pekerjaan.
  2. Hanya 1 dari 5 pemegang akauan KWSP memiliki simpanan kurang dari RM10,000. Jika perbelanjaan RM1,000 sebulan mereka hanya mampu bertahan hingga 10 bulan sahaja.
  3. Jika bersara pada usia 55, mereka akan hidup lagi 20 tahun tanpa sebarang simpanan. (Purata usia 75 tahun).
  4. Laporan ASB 2015 menyatakan 72% pelabur ASB hanya ada simpanan purata RM536 sahaja.
  5. Jurang kekayaan antara yang kaya dan miskin masih tinggi dan kekal seperti 20 tahun lalu.
  6. Jurang pendapatan antara desa dan bandar dari tahun 1970 adalah RM214 kepada RM3,002 pada tahun 2014.
  7. Jurang pendapatan antara golongan miskin dan kaya jika tahun 1970 adalah RM659 sebulan tetapi kini RM11,768 sebulan.
  8. Separuh dari keseluruhan pekerja di Malaysia masih memperolehi pendapatan RM1,600 sebulan pada tahun 2015.

Pasti !
Kehidupan di tahun 2020 dan seterusnya nanti akan lebih mencabar.

Adakah diri sudah bersedia?

Untuk itu, buatlah tabungan untuk diri dan keluarga. Ingat, kemarau panjang sedang menghampiri kita. Justeru itu, kurangkan gaya menjadi kaya.

Kenyataan ini mengingatkan saya akan mimpi Baginda Yusuf as.

Maha Benar Allah di atas firman-Nya yang agung;

“Dan raja berkata (kepada para pemuka kaumnya), ‘Sesungguhnya aku bermimpi melihat tujuh ekor sapi betina yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor sapi betina yang kurus; tujuh tangkal (gandum) yang hijau dan (tujuh tangkai) lainnya yang kering. Wahai orang yang terkemuka! Terangkanlah kepadaku tentang takwil mimpiku itu jika kamu dapat menakwilkan mimpi.’ Mereka menjawab,(itu) mimpi-mimpi yang kosong dan kita tidak mampu menakwilkan mimpi itu.’

Dan berkatalah orang yang selamat di antara mereka berdua dan teringat (kepada Yusuf) setelah beberapa waktu lamanya, ‘Aku akan memberitahukan kepadamu tentang (orang pandai) menakwilkan mimpi itu, maka utuslah aku (kepadanya).’ ‘Yusuf, wahai orang yang sangat dipercaya! Terangkanlah kepada kami (takwil mimpi) tentang tujuh ekor sapi betina gemuk yang dimakan oleh tujuh (ekor sapi betona) yang kurus, tujuh tangkai (gandum) yang hijau dan (tujuh tangkai) lainnya yang kering agar aku kembali kepada orang-orang itu, agar mereka mengetahui.’

Dia (Yusuf) berkata, ‘Agar kamu bercocok tanam tujuh tahun (berturut-turut) sebagaimana biasa; kemudian apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan di tangkainya kecuali sedikit untuk makan. Kemudian sete;ah itu akan datang tujuh (tahun) yang sangat sulit, yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit), kecuali sedikit dimana manusia diberi hujan (dengan cukup) dan pada masa itu mereka memeras (anggur)’.” (Surah Yusuf: 43-49).

Hayatilah, pasti kamu mengerti akan maksudnya !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s