Kisah Sebuah Pengorbanan Mulia

Antara keindahan di dunia Oil and Gas, saya berpeluang bertemu dengan pelbagai manusia dari berbeza negara mahupun agama. Apabila adanya waktu terluang, banyak topik kami bincangkan samada isu berkaitan semasa, negara, masyarakat mahupun soal ‘Hati ke Hati’.

Bertugas menghampiri 19 tahun di dalam ‘Dunia’ ini, mereka lah keluarga kedua saya secara tidak langsung.

Sejak kelmarin, tersentuh rasa hati tatkala mendengar kisah inspirasi yang sangat menakjubkan bagi saya yang diberitakan oleh salah seorang ‘Room Boy’ di Site-21 tempat saya bertugas yang beliau ini berasal dari negara Bangladesh.

Insan yang bernama Mohinuddin (Mohin) ini sangat peramah, berperwatakan menarik serta sangat baik menguruskan tugasannya. Telah hampir 4 tahun dia bertugas di Saudi dan masih belum pulang ke pangkuan keluarganya sehingga kini.

Apa yang membuatkan saya kagum dengannya, dia tidak lekang dengan membaca Al Quran tatkala adanya waktu terluang, seumpama Sahabat sejati yang tidak ingin berpisah. Allahu, mulia sungguh dirimu dan semoga menjadi antara insan istimewa pilihan Allah. Ameen

Kelmarin, saya bertanyakan kepadanya adalah dia menjalani ibadah korban di negaranya?

Dengan tersenyum riang dan penuh semangat beliau katakan; Ya !

Lebar senyumannya hingga terlihat barisan giginya… 😊

Katanya, dia telah membeli seekor lembu yang agak besar dan korban ini untuknya, IbuBapa dan seorang dari adiknya. Walaupun harganya jauh lebih rendah berbanding di Malaysia, tetapi agak lumayan mahal juga buat warganya di sana.

Lembu miliknya yang dibeli bagi tujuan menjalani ibadah korban

Saya termenung mengenangkan sesuatu, dengan gajinya yang hanya sekitar antara Ringgit Malaysia 600 hingga 700 mampu membeli seekor lembu untuk menjalani ibadah korban, bagaimana pula dengan kita yang jauh mempunyai pendapatan yang lebih tinggi darinya?

Allahu Akbar !
Teringat kata Guru saya, segala yang baik untuk dilaksanakan itu bukan sekadar kita ini mampu tetapi, yang utamanya adakah kita mahu?

Jika Allah menjadi keutamaan dalam hidup, usahlah gusar akan segala ujian demi melaksanakan impian. Pasti akan Allah permudahkan malah, di lipat gandakan penghasilannya. InsyaAllah

Maha Suci Allah,
Katanya lagi, diperkampungannya walaupun rata-rata kehidupan masyarakat hanya sekadar mampu yang kebanyakkannya menjadikan pertanian sebagai sumber menjana kehidupan, mereka tetap akan usahakan agar ibadah korban ini dapat di laksanakan.

Menakjubkan, jika ada di antara keluarga atau sahabat handai yang kurang berkemampuan, mereka bersama mengumpul wang dan menyerahkan kepada yang tidak mampu agar dapat meneruskan ibadah ini setidaknya mencukupi untuk 1 bahagian.

Allahu Allah, sangat indah hidup ini tatkala masyarakat saling membantu juga cintai sesama mereka kerana Allah.

Jujur, sepertinya satu tamparan keras ke muka saya ketika itu. Sememangnya Allah mengajarkan kepada saya satu perkara yang sangat bermakna. InsyaAllah akan saya ingat sampai bila-bila dan berusaha agar setiap tahun ibadah korban ini menjadi antara agenda utama selagi hayat masih bernyawa.

Doakan saya !

Rasulullah SAW juga ada menyatakan tentang kelebihan ibadat korban dalam sebuah hadis yang telah diriwayatkan oleh Imam Tirmizi dan Al-Hakim yang bermaksud;
“Tiada dibuat oleh anak Adam pada Hari Raya Adha akan sesuatu amal yang lebih disukai Allah daripada menumpahkan darah (menyembelih korban). Bahawa korban itu datang pada hari kiamat dengan tanduk-tanduknya, bulu-bulunya dan kuku-kukunya. Sesungguhnya darah korban itu mengambil tempat yang mulia di sisi Allah sebelum darah itu tumpah ke bumi, maka hendaklah kamu buat korban itu dengan hati yang bersih.”

Alhamdulillah,
Banyak sekali ilmu yang saya timba selama 5 tahun bertugas di Saudi. Dan perasaan syukur yang amat atas kurniaan Ilahi. Semoga rahmat dan perlindungan Allah tetap dirasai selagi adanya kudrat mencari rezeki di bumi bertuah ini.

Wahai empunya diri,
Sematlah ke dalam hatimu. Jadilah seorang ‘Kaya’ dari apa yang kamu rasai dan bukannya dari apa yang orang kata. Nescaya akan dirimu merasai kebahagiaan itu.

Allahumma Ameen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s