Kisah Sang Sufi dan Seorang Wanita

Wanita Niqab

Suatu hari seorang wanita pergi berjumpa seorang Syeikh, lalu beliau berkata; 

“Ya Syeikh, Aku sudah berkahwin hampir 10 tahun namun, setiap kali suamiku pulang dari kerja kami sering bertengkar, kadang kala berakhir dengan perkara yang tidak diingini, tolonglah aku Syeikh”

Lalu Syeikh menjawab;

“Aku berikan engkau 7 biji gula yang penuh baraqah sebagai ubat, setiap kali suamimu pulang dari kerja engkau kunyahlah sebiji gula ini !”

Atas persetujuan, wanita itu pun membawa gula tersebut pulang ke rumahnya.

Pada keesokan harinya, perempuan itu berjumpa Syeikh itu kembali. Kali ini wajah perempuan itu berubah dengan penuh kegembiraan dan tidak terhenti mengucapkan terima kasih nya kepada Syeikh itu.

Perempuan itu berkata sambil menangis;

“Semalam pertama kali sepanjang 10 tahun perkahwinan kami, suami aku tidak bertengkar dengan aku Syeikh, dan baru semalam aku bisa merasai kegembiraan. Sangat berkesan dan baraqah sungguh gula itu Ya Syeikh”

Lalu Syeikh itu berkata;

“Gula itu hanya gula biasa ,tidak ada apa yang hebat padanya. Cuma kebanyakkan pertengkaranmu itu bermula dengan lisanmu, sekiranya engkau tahu menghargai bahasa senyap pasti hidupmu bahagia. Apabila engkau mula mengunyah gula itu, mulutmu tidak bisa berbicara, maka tidaklah berlaku pertengkaran !”

Moral atau hikmah cerita di atas yang harus difahamkan itu bukan kisah rumah tangga semata-mata tetapi, belajarlah untuk kurang berkata-kata, pasti akan banyak hikmah yang akan dirimu perolehi.

Dari Abu Hurairah ra, sesungguhnya Rasulullah saw telah bersabda; “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam, barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tetangga dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tetamunya.” (Riwayat Bukhari)

Rasulullah SAW pernah ditanya tentang siapakah sebaik-sebaik seorang Muslim itu, maka jawab baginda Nabi: “(Mereka) yang memberikan rasa aman kepada saudara Muslim-nya daripada gangguan lisan dan tangannya.” (Riwayat Bukhari)

Sebenarnya di sebalik sebuah ucapan itu tersimpan sebuah tanggungjawab besar yang bakal dipersoalkan Allah di akhirat kelak

Kita harus berwaspada dalam setiap tutur kata, ia boleh sahaja menjadi faktor yang mampu mengangkat darjat seseorang hamba di sisi Allah, ia juga boleh menyebabkan kecelakaan besar kepada pengungkapnya. Sabda Baginda Rasulullah SAW lagi;

“Seorang hamba yang berbicara mengenai sesuatu perbicaraan yang termasuk dalam keredhaan Allah, sedang dia tidak sedarinya; namun dengan sebab satu kalimat itu Allah menaikkan martabatnya beberapa darjat. Adapun mereka yang berbicara mengenai suatu perkara yang termasuk dalam kemurkaan Allah, sedang dia tidak sedarinya; dengan sebab satu kalimat itu buruk itu dia dimasukkan ke dalam neraka Jahannam.” (Riwayat Bukhari)

Bagi orang yang beriman, lidah yang dikurniakan untuk menyampaikan tujuan-tujuan komunikasi sesama manusia tidak akan digunakan untuk berbicara sesuka hati dan sia-sia. Sebaliknya digunakan untuk mengeluarkan mutiara-mutiara yang berhikmah, nasihat-nasihat yang membetulkan perjalanan hidup manusia.

Manakala, peranan diam pula dijadikan benteng bagi lidah manusia daripada mengucapkan perkataan yang sia-sia atau yang tiada keperluannya. Diam memiliki faedah dan syarat kondisionalnya tersendiri. Apa yang penting adalah kita mengetahui waktu-waktu yang tepat untuk mengambil diam sebagai sikap ketika berinteraksi dengan orang lain.

Diam boleh menjadi kebiasaan efektif yang apabila ia diterapkan dalam diri, ia mampu menjadikan kita lebih produktif. Iaitu membiasakan diam, lebih banyak mendengar daripada berbicara dengan memperbanyakkan kerja.

Sabda Rasulullah SAW; “Sesungguhnya Allah membenci kalian tentang tiga perkara, iaitu; mengatakan sesuatu yang tidak jelas sumbernya, menyia-nyiakan harta dan banyak bertanya (tanpa ada keperluan).” (Riwayat Muslim)

Dan berpesan-pesanlah kamu dengan kebaikan dan kesabaran. Allahumma Ameen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s