WANG KERTAS – Penipuan Terbesar Dalam Sejarah Umat Manusia

10357138_384877771636737_4156082203917793221_n

Pembacaan Ilmiah yang bisa membuka Minda dan semangat menyimpan logam mulia bernama EMAS.

****************************************************

Ketika emas dan perak menjadi alat tukar-menukar barang atau mata wang, ramai orang Yahudi bekerja sebagai penyimpan emas atau lebih dikenali dengan istilah “goldsmith” (gold adalah emas, dan smith adalah semit atau Yahudi).

Ini kerana di sebagian besar Eropah, orang-orang Yahudi dilarang memiliki tanah yang membuatkan mereka tidak boleh menjadi petani dan penternak lalu menjadikan kerjaya goldsmith sebagai alternatif pekerjaan yang prospektif.

Walaupun kerjaya ini dipandang rendah, orang-orang kaya yang memiliki banyak emas dan perak lebih menyukai menyimpan hartanya di goldsmith kerana jaminan keselamatan yang diberikan. Mereka hanya cukup memberi gaji sejumlah emas tertentu atas kerja penyimpanan yang diberikan goldsmith.

Untuk setiap harta yang disimpan, goldsmith mengeluarkan sekeping kertas atau sijil mengandungi keterangan tentang pemilikan emas dan perak sejumlah tertentu kepada pemilik harta. Setiap kali bila pemilik harta ingin mengambil simpanannya, ia hanya menunjukkan sijil tersebut.

Masa berlalu, semakin tinggi kepercayaan masyarakat pada goldsmith, masyarakat mula menerima kaedah sijil tersebut sebagai alat tukar-menukar barang. Pada saat inilah sijil tersebut menjadi wang kertas dan merupakan wang kertas pertama di dunia.

Masa terus berlalu, semakin banyak emas dan perak yang disimpan di gudang penyimpanan, goldsmith melihat bahawa sebagian besar emas dan perak tersebut tersimpan begitu saja di tempatnya.

Waktu itu, permintaan terhadap wang kertas terlalu tinggi. Terlintas di fikirannya bagaimana kalau sebagian daripada emas dan perak itu dipinjamkan kepada orang yang memerlukan (peminjam), setelah jangka waktu tertentu apabila peminjam mengembalikan semula akan dikenakan bunga (riba).

Kemudian goldsmith pun mula melaksanakan rancangannya dengan meminjamkan sebagian emas dan perak milik pelanggannya kepada peminjam yang memerlukan. Setelah waktu yang ditentukan, emas dan perak yang dipinjam oleh peminjam dikembalikan, goldsmith mendapat keuntungan melalui bunga. Semakin ramai atau semakin banyak goldsmith memberikan pinjaman, semakin besar keuntungan yang didapati.

Seterusnya goldsmith mendapat rancangan yang lain. Mengapa harus memberikan pinjaman berupa emas dan perak? Bukankah wang kertas yang dikeluarkan telah diterima sebagai alat tukar-menukar dan jual beli? Sejak itu, setiap pinjaman yang diberikan, Ia hanya mengeluarkan wang kertas. Dan setelah jangka waktu tertentu, peminjam mengembalikan pinjamannya berupa emas kepada goldsmith berserta dengan bunganya.

Pada saat ini goldsmith telah melihat satu keajaiban yang tidak diduga. Hanya dengan sekeping kertas, dia telah berjaya mendapatkan sebongkah emas.

Waktu itu sebenarnya goldsmith telah melakukan penipuan. Orang menyangka emas dan perak yang dipinjamkan benar-benar milik goldsmith sendiri, padahal sebenarnya ia milik pelanggan yang menyimpan kepadanya. Selain penipuan goldsmith juga melakukan pemerasan (peras ugut) dengan mengenakan bunga atas pinjaman yang dia berikan (inilah prinsip perbankan yang digunapakai hingga ke hari ini).

Belajar dari kejayaan menipu pelanggannya, goldsmith mendapat rancangan lagi. Dengan modal beberapa keping kertas, ia berjaya mendapatkan sejumlah besar emas.

Maka goldsmith mengeluarkan wang kertas dengan sebanyak-banyaknya untuk mendapatkan keuntungan yang berlipat kali ganda. Keuntungannya hanya dihadkan oleh keupayaannya mencetak wang kertas. Tiada perniagaan sepanjang sejarah umat manusia yang lebih menguntungkan daripada perniagaan yang dijalankan goldsmith.

Masa terus berlalu, semakin ramai orang yang menjadi peminjam. Mereka rela masuk dan duduk di bangku panjang untuk mendapatkan pinjaman dari goldsmith, waktu itulah “bank” pertama di dunia tercipta. Dalam jangka masa yang pendek, para goldsmith menjadi orang-orang terkaya di dunia.

Para bangsawan dan para raja yang memerlukan dana untuk membiayai tentara, dan gaji pegawainya. Mereka pun tidak dapat mengelakkan diri untuk menjadi mangsa para goldsmith yang kemudian berganti istilah menjadi “banker”. Setiap pinjaman yang bernilai jutaan diberikan kepada individu-individu tersebut, dan begitu juga pulangan keuntungan yang diperolehi banker.

Para banker amat menyukai dengan sifat para raja dan bangsawan yang suka berperang bagi merebut kuasa dan kawasan. Semakin banyak peperangan yang tercetus dan itu bererti semakin banyak pinjaman yang boleh diberikan para banker.

Dalam kebanyakan kes, apabila perdamaian terjadi, para banker telah menjadi dalang politik untuk mencetuskan peperangan.

✔ Mereka membiayai Oliver Cromwell untuk memberontak kepada Raja Charles di Inggeris.
✔ Mereka membiayai William Orange merebut tahta raja Inggeris dari Charles II.
✔ Mereka merancang Revolusi Perancis
✔ Mereka membiayai petualangan Napoleon
✔ Mereka juga merancang, kemudian membiayai pihak-pihak yang terlibat dalam Perang – Sivil Amerika, Perang Krim, Perang Dunia I, Perang Dunia II, Perang Dingin, Vietnam, Teluk, dan perang-perang yang lain.

Setelah tamat peperangan, pemimpin dan juga rakyat negara-negara yang terlibat akan menjadi mangsa para banker di atas hutang yang mereka tanggung.

Selain mendapatkan keuntungan hakiki yang tiada tandingan, banker juga mendapatkan keuntungan politik yang besar. Mereka dengan mudah mengangkat seseorang menjadi penguasa, dan mudah juga mereka menjatuhkannya. Semakin besar kekuasaan politik mereka, semakin besar juga keuntungan ekonomi mereka. Politik dan wang, semuanya secara tidak langsung telah dimiliki para banker.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s